Pursuit of Happiness?

10:33 PM Menur Rizki Kinasih 0 Comments

Ketika memutuskan pulang ke tanah kelahiran, bisa berkumpul lagi dengan keluarga dan berharap bisa menghabiskan banyak waktu dengan kawan lama. Berdiam diri dirumah tidak melakukan apapun, tetapi dikelilingi keluarga yang kita cintai menjadi momen yang tidak bisa dinilai dengan uang. Apalagi beranjak dari rumah dan pergi piknik bersama. Bahagia luar biasa. 
Setelah pindah kesini dan mulai menyadari, kita (aku dan kawan - kawan lama) sudah mulai sibuk dengan dunia masing - masing. Ada yang tetap dikota ini, ada pula yang pergi mengejar mimpinya, meninggalkan kota ini. Bertemu, bercerita dan berkeluh kesah tentang dunia masing - masing menjadi waktu yang sangat berharga dan menyenangkan untuk terus diulang. Aku rindu kita, kebersamaan kita.
Ketika memutuskan pulang ke tanah kelahiran, rasa - rasanya tak pernah absen dirundung rindu pada teman teman yang menemani hari - hari di tanah rantauan. Membunuh waktu bersama dalam kebersamaan sebagai pejuang perantau. Mencicipi kebahagiaan, amarah, kesedihan bersama yang membuat hatiku terpaut dengan kalian. Aku selalu rindu kalian. Tertawa kita, pertengkaran kita, tangisan sedih dan bahagia kita.
Maafkan aku, aku bukan orang yang bisa berbuat sesuatu yang manis untuk kalian. Aku kaku, tak mahir berkata kata dan canggung dalam memulai percakapan. Melihat kabar kalian yang sedang bahagia di social media membuatku bahagia, walaupun mungkin aku tidak terlibat dalam kebahagiaan itu. Aku rindu kita bahagia bersama dalam satu atmosfir yang sama.
Yang jelas, aku sayang kalian. Tersemat selalu dalam doa, selalu sehat dan bahagia dimanapun kalian berjuang. Kejar terus mimpi - mimpi kalian. Kalau kalian lelah, aku harap kalian mencariku. Aku selalu siap mendengar keluh kesah kalian dan memberi semangat.
Kita semua punya mimpi - mimpi. Aku juga perlu mengejar mimpi - mimpiku. Mengejar kebahagiaan, menurut standar kita. Aku punya kalian, dan orang - orang baru yang masuk kedalam kehidupanku. Aku harap aku menemukan orang - orang yang bisa membuatku nyaman dan bahagia, seperti kalian.
Doakan aku juga ya, berjuang demi kebahagiaan dan mimpi - mimpiku.
Semoga kita bisa dan mampu menyempatkan waktu untuk rutin bertemu.
Tertanda,
Menur, yang lagi rindu

You Might Also Like

0 respons: