Wednesday, November 19, 2008


Senin
Wah hari itu deadline-nya numpuk PR matematika, untung aja aku lagi mood banget ma pelajaran mat. Soalnya tuh ada 10 nomor, kukerjain dirumah 8 nomor (nomor 6 ma 10 belum) abisnya sisanya itu susah banget.

Ternyata, yang nomor 6 tuh gampang. Caranya waktu kukerjain dirumah tuh udah bener, Cuma ngitungnya aja yang kurang teliti, jadi hasilnya tuh unusual gitu.

Waktu istirahat pertama aku, Vian ma Ursula ke kantin. Disana aku beli gorengan 2 (biasalah!), nah kalo 2 itu bayarnya 1200, dan duitku 5000. kan kembali 3800 to? Trus dikasih kembalian 3500, dan sisanya ambil permen. Aku memutuskan buat ambil permen KISS yang ada kata-katanya itu lho!!! Tau gak kata – katanya apa? Kan permennya ada 3, yang pertama yang kumakan gak tak lihat kata - katanya, trus yang kedua tuh kata – katanya ’Masih ada harapan’ dan yang ketiga ’Kemana aja?’. Wah sontak aku kaget banget lah, kok aku banget ya.... ah tau lah!!!

Selasa
Wah hari Selasa tuh ada jadwal FISIKA, dan ada PR. Gak tau kenapa akhir – akhir ini aku kok mudeng ya pelajaran fisika? (alhamdulillah, semoga untuk selamanya) dan Prnya kukerjain semua, trus banyak yang nyalin deh (baca: nyontek).

Hih, aku agak sebel deh gara – gara si Wendi ma Amri tuh ngejek aku kalo jalan tuh bungkuk. Emang sih aku kalo jalan tuh bungkuk, tapi nyebelin ik!!!

Wuakakakka, aku ma Vian tuh gak berhenti ketawa gara – gara denger istilah ’cokot - cokotan’ di mapel matematika jadi tu < > istilahnya ’cokot - cokotan’

Abis itu mapel BI, jadi tuh Binya disuruh buat isi dari pantun, sampirannnya udah ada tinggal tulis isinya. Walahlah, aku yang pertama kali suruh baca pantunku. Mo tau gak pantunku kek gmn? Ini dia jengjeng:
1.Anak raja naik kereta
Budak keling meminum obat
Dunia kini kian berkata
Dimana lagi hutan nan lebat
2.Buah mangga lebat setangkai
Diperam anak dalam puan
Jika kamu ingin pandai
Belajar jangan kau lupakan
3.Dari Johor ke Bandar Riau
Singgah lalu ke Teluk Pasai
Bila hari sedang risau
Ibu datang untuk membelai
4.Boleh dipetik buah mengkudu
Asal jangan buah pepaya
Kadang cinta semanis madu
Suatu hari berbisa jua
Yang dicetak miring tuh aku yang jawab. OK gak? OK kan!!

Pulskul ada extra PKS, walahlah, masa disuruh senam di tengah lapangan sih? Panas plus malu to ya... kan waktu itu aku dan temen – temen emang kurang semangat sih, trus disuruh ma salah satu seniorku buat senam 2 X 8, gila capek banget, 1 X 8 aja udah tekor. Huh, dah gitu waktu pulang gak ada yang jemput lagi!! Tapi alhamdulillah, pas aku nyebrang langsung dapet bis deh,,,, senangnya,,,,

Rabu (today)
Walahlah, hari ini tuh tugas + ulangan, dah gitu ulangannya Sejarah ma PKn, sejarahnya sih aku suka tapi PKn nya itu lho, gak nguati (Sanusi’s student). Wah alhamdulillah, ulangan PKn nya gak jadi.

Pas mapel BI tuh materinya bikin puisi, jadi gini caranya ada dua cara yang pertama kita milih 2 huruf kesukaan kita trus aku milih huruf M dan B abis itu tulis kata dasar yang inisialnya huruf itu aku nulisnya

M:
Mandi, mulai, merdian, maju, mundur, mati, muda, modul, mode
B:
Blokir, blog, bintak, bujuk, bulan, buat, beringas, baik, buruk, bloa, basket, baju, beli, bukan, butik, batik, bunda
Abis itu bikin puisi dati kata – kata itu,
Tau gak aku nulis apa?
Agak lola ki, lg gak mood jdnya keluarnya susah, trus P Edi nyamperin aku, lho puisinya mana?
Emmm, belum pak
Trus akhirnya aku bisa nulis 1 baris puisi yang amburadul:
Bintang muda mulai mati
Udah selesai

Abis itu yang kedua sam kek yang pertama dan memilih huruf yang berbeda:
R:
Retorika, ruang, rindu, ringgit, ruiah, rongsokan, riuh, rusak, rombak, randu, rumah, rajin, ramah, rujuk, ramping, rujak, rontok, roman
K:
Kosong, kurang, kura – kura, kunci, koperasi, kuning, koordinasi, kalimat, karya, kanji, korden, kata, karang

Abis itu, buat puisi, tapi boleh ditambah kata – kata dengan awal atau akhir dengan huruf yang dipilih tadi. Dan aku lagi2 gak bisa. Lgi g mood owk!!!

Waduh, tugas Bhasa Jawa ku blm selesai trus tak lanjutin, tp aku nyalin dari si Margaretha, selain aku si Amri juga nyalin. Waduh, lagi2 dia tuh nyebelin, tau gak waktu aku lagi ngerjain pensilnya tu disodokin ke mulutku coba, trus aku pukul dia. Eh malah dia ketawa – ketiwi. Hih...
Pulskul, sakjane pengen ensemble tapi setaah aku tanga ke Kiki, katanya dia males ikut, ah, aku juga jadi males ni, gak ada temennya.

Udah ya, udah amat sangat cukup panjang!!!
Bye....
Kesan: