dudulz

Monday, October 4, 2010

dudulz


hmm, oke. judul boleh alay, tapi isinya? just a GREAT FOOL thing. yes, really fool. once more, FOOL. bahasa korea nya baboo. feeling, tiap orang so pasti punya kan? termasuk saya, ya! saya orang! gak boong!

kejadian FOOL ini pada awalnya sih berawal dari tadi pagi, cuma gak nyadar. pada saat itu feeling bener bener gak enak! feel itu mulai timbul waktu mo berangkat sekolah, jadi gini ceritanya jam setengah tujuh kurang sepuluh (udah pagi tuh kalo saya berangkat jam segitu) saya pamit sama ortu, bapak ibu.

bapak : "menur, STNK nya udah dibawa?"
menur : "udah pak, didompet. yaudah ya pak brangkat dulu. assalamualaikum"
bapak : "oyaudah, waalaikum salam"

pertanyaan itu seakan merongrong sukma, menembus jiwa, menghasut raga. tiba tiba feeling jadi gak enak. oke, hilangkan saja. ada pepatah yang mengatakan, kalo kita gak bahagia (kalo dalam cerita ini khawatir) gak bagus buat nerima segala sesuatu. berhubung ini sekolah, gak bisa menyerap pelajaran dengan baik

entah mengapa pertanyaan itu masih terngiang ditelingaku, bisik cintamu (apasih!). disekolah juga masih mikir mikir. tapi, yasudah lah tak ada yang salah (sampe saat itu)

jam 14.15
drrrt..drrrt, hape berguncang tanda ada pesan masuk. ternyate ade pesen dare murraye adek saye (lho kok jadi begini?)
murraye! : mbak, pulang jam brapa?
eke : jam setengah 3, np?
murraye! :aku mo pulang bareng, ntar kalo aku udah sms jemput aku dibalad ya
eke : ya. insya Allah (entah kenapa hape ku gak bisa kalo buat sms kata 'ya.' parah!)

waktu udah nunjukkin jam setengah 3, eke pulang nih ceritanya. yaks! saya pulang. mo ambil motor, motor kejepit dipojokan, yaudah aku nunggu bentar didepan markas.
setelah akhirnya berhasil mengeluarkan teman pergiku, nampaknya hape belum berdering lagi. tanda si murraye belum minta dijemput. oke, saya masih setia menunggu. pukul 14.45 saya memutuskan buat nunggu dimasjid, ceritanya mo sholat ashar sekalian.

sambil nyanyi lagu vierra "aku sendiri disini menunggu, aku sendiri disini menanti" sambil teriak teriak tentunya . oke, maap boong


1 menit 2 menit 3 menit, akhirnya adzan berkumandang. alhamdulillah! slesai wudhu akhirnya hape berdering, bergetar lebih tepatnya. adek saya akhirnya menyampaikan berita! berita! bahwasanya ia siap dijemput! tapi entah kenapa adzannya lama banget ya? oke, saya masih sabar (alhamdulillah)

abis sholat, dengan hati senang riang meluncur dengan lancar (pada awalnya). kelancaran ini berhenti ketika didepan gerbang sekolah.
ciiiit (bunyi rem ceritanya)
pak satpam : "mbak, STNK nya mana?"
eke : "bentar ya (dengan wajah datar dan gak ada beban tapi ada yang mengganjal!)"
kreseek.. sek sek..kroeek (buka dompet). masih tenang, ada STNK kok. tiba tiba kaget! my God! kenapa namanya Yudha? kan harusnya Irman!!

ternyata salah ambil STNK tadi, yang tak bawa malah STNK mobil! gaswat! saya lemas, tak berdaya. apakah saya harus dibawa kantor polisi dalam usia sebelia ini? TIDAK, kujawab lugas dalam hati. stay optimis! dan ke optimisan ku membuahkan hasil!

akhirnya aku suruh ngasih kartu pelajar. dan untungnya saya gak lupa bawa! plat nomer H 57** TW dicatet dikertas, kartu pelajar dibawa ke wakasek
pak satpam : "oya, besok kalo katu pelajarnya mo diambil. di bu mamik, wakasek sambil nunjukin STNK"
eke : (masih dengan wajah innocent) "oya pak, makasih"

langsung ngacir ke balad, soalnya udah lama nungguin si Murraye nye! sampe dibalad eke sedikit kena semprot sama si murraye! tapi eke punya ide brilian!
murraye : "mbak kok lama banget to!"
eke : "tadi aku kena cegatan yo" (dengan wajah serius, dua rius malah!)
murraye : "dimana? lha terus piye? kan kamu belum punya SIM ---> secara masih dedek bayi" (dengan wajah melas,...... yes! I did it!)
eke : "di SMAGA ! hahahaha, kan kalo lebih dari jam 3 suruh nunjukin STNK baru boleh keluar. ngahahahaha. tapi to"
murraye : "ape?"
eke : "tadi aku salah ambil STNK, dudulz mode on! aku tadi malah bawa STNK mobil!"
murraye : (ngakak gak brenti brenti) "ngahahahahahak (jelek banget kan ketawanya?) dudulz!"

perlu diketahui bersama bahwasanya kita kakak beradik yang murni TIDAK ALAY, PERCAYALAH!

sampe dirumah ternyata, STNK teman setia saya ngumpet didompet bapak. sambil ngakak ngakak tuh si STNK nunjuk nunjuk saya (ngarang!)

yasudahlah, ini sudah cukup malu. tak usah ditambah lagi! bisa gila saya!


semoga tidak tambah gila.
Kesan: